Home / cerita 18+ / Cerita Sex Dewasa Janda Yang Haus Seks Selama 5 tahun
ada yang mau bantuin aku masak (1)

Cerita Sex Dewasa Janda Yang Haus Seks Selama 5 tahun

Croot3m.com – Nama saya Otong (bukan nama asli) dan saya bekerja untuk perusahaan terkenal di Jawa Barat, di kota yang indah dan saya tinggal di daerah desa yang dekat dengan kantor.

Di daerah yang terkenal dengan gadis-gadis cantik dan makanan penutup. Setiap kali saya pulang ke rumah, saya dan teman-teman meluangkan waktu untuk menggoda gadis-gadis yang sering berjalan di depan rumah.

Di sebelah kos saya ada kios kecil tapi lengkap, lengkap dalam arti kebutuhan sehari-hari, dari sabun, sandal, gula, cabai, roti, makanan penutup, dll. Anda telah berlangganan ke toko berikutnya. Kadang-kadang ketika saya tidak punya uang atau ketika saya berbelanja kurang, saya tidak ragu untuk berhutang.

Toko itu dimiliki oleh Ibo Eta (tapi saya memanggilnya Bibi Eta), seorang janda yang bercerai dengan seorang anak yang baru saja memasuki TK tahun ini. Warung Tante Ita buka lebih awal sekitar jam 5 sore, dan juga tutup sekitar jam 9 malam. Bibi Ita sendiri menunggu toko dan keponakan SMA-nya, Krisna, dengan nama.

Seperti biasa, setelah saya pergi kerja, duduk santai dan berdiri di depan TV sambil mengobrol dengan teman-teman saya naik. Saya membawa secangkir kopi hangat, serta singkong goreng, tapi rasanya ada yang hilang. “Saya pikir

Oh ya, rokok, tetapi setelah saya melihat jam dinding menunjukkan 9 menit kurang dari 10 menit (malam), saya menjadi dipertanyakan, apakah masih bibi toko Ita buka? Ah … Saya sudah mencobanya beberapa kali, masih terbuka.

Ternyata gerai Aunta Ita belum ditutup, tetapi mengapa sepi … “Yang mana yang laku?”

“Bibi .., Bibi .., Suster Krisna .., Suster Krisna”, kamu tahu betapa kosongnya, kios tetap diam seperti ini, hanya lupa untuk menutup kios kali ini “Aku berpikir lagi

Ah aku mencoba menelepon balik, “Permisi … Bibi Ita?”.

“Oh ya, tunggu,” terdengar suara dari dalam. Wow, akhirnya beli rokok.

Apa yang terjadi adalah Bibi Ita, hanya menggunakan handuk yang membungkus dadanya, berjalan terburu-buru ke bilik sambil menggosok rambutnya yang sepertinya baru saja selesai mandi, dan mencuci rambutnya juga.

“Oh, maaf, Bibi, aku ingin mengganggumu … aku ingin membeli rokok gudang garam, tahukah kamu Krisna?

“Oh .., Krisna dibawa oleh kakeknya …, katanya dia merindukan cucunya .., maaf, pakaian Mas Otung Ante seperti ini … baru saja selesai mandi, Sich.”

“Tidak apa-apa, kamu terlihat baik-baik saja, aku melihat tubuh lain yang tidak dibungkus dengan handuk, putih lembut, seperti gadis kecil, ini adalah pertama kalinya aku melihat sebagian besar tubuh Bibi Eta, karena Bibi ETA biasanya dipakai oleh Kibaia.

Sekali lagi saya menyadari bahwa handuk yang baru saja dililitkan di dadanya berarti Bibi Ita tidak mengenakan bra. “Pikiranku yang kotor mulai terulang.

Kenapa malam ini tidak ditutup, Bibi?

“Ya, Mas Otong, bibi ini juga ingin menutup, tapi aku mau pakai baju dulu?

“Oh, biarkan aku membantu Bibi, sambil memakai Bibi,” kataku. Masukkan saya ke dalam stan, lalu tutup stan dengan serangkaian piring.

“Wow, hancurkan Mas Otong, kata Bibi Ait …, mari Bibi juga membantu.”

Setelah kedai makanan ditutup, saya sekarang kembali.

“Terima kasih, Mas Otong …?”

“Sama-sama ..” kataku.

“Bibiku baru saja lewat belakang ya.”

Ketika Eta dan aku melewati sepanjang jalan di antara rak-rak barang, tubuhku menabrak bibinya, handuk yang menutupi ujung handuk itu secara tak terduga terikat ke dadanya, dan Bibi Eta terlihat hanya mengenakan pakaian dalam berwarna merah muda.

Bibi berteriak sambil memelukku terbalik.

Kata Sandi FAQ Kalender Tandai Forum Baca Pemberitahuan …. !!! Dia berteriak

“Mas Otong,” kata bibi dengan wajah merah muda, “Tolong ambil handuk yang terus jatuh di tubuh bibi.”

Aku berjongkok untuk mengambil handuk bibiku yang jatuh, ketika aku mengambil handuk tanganku, sekarang tepat di depanku ada pemandangan yang sangat bagus, celana dalam merah muda, dengan latar belakang hitam rambut lembut di sekitar gaunnya yang wangi.Kemudian dengan cepat berdiri, tubuh bibi terbungkus handuk yang jatuh tadi. Tetapi ketika saya ingin membungkus handuk tanpa menyadarinya, burung saya, yang telah terjaga sejak itu, telah menyentuh bibiku.

“Mas Otong …, oh … jadi aku bangun …?”

“Ya Bibi .. Ah, kamu membuatku malu tan …, aku sudah selesai melihat bibi seperti ini di mana baunya enak lagi, begitu bernafsu tan …” Aku berkata jujur

“Ah, tidak apa-apa, Mas Otong, itu normal …”

“Eh, ngomong-ngomong, Mas Otong, kapan kamu ingin menikah …?”

“Ah, aku tidak berpikir, bibi ..”

“Yah, jika pernikahan Mo harus siap, secara fisik dan mental, kau tahu, jangan menjadi kaya,” mantan suami Bibi .., tidak bertanggung jawab kepada keluarga .., dan hasilnya sekarang adalah bahwa bibi itu adalah seorang janda . “Tidak baik menjadi janda, memalukan, tetapi ada seseorang yang menyiksa Mas Otong … tidak terus memenuhi kebutuhan internal …” katanya terus terang

“Oh ya, Bibi, bagaimana kamu memenuhi kebutuhan ini …” Aku bertanya keingintahuanku.

“Yah .., Bibi meraihnya ..”.

Sayang sekali, jika saya diizinkan memenuhi kebutuhan internal Bibi Ita … Oh, itu luar biasa, “tambah pikiran usil saya.

Pada saat itu, bentuk sarungnya agak berubah, agak membengkak, dan sepertinya bibi Bibi juga menarik.

“Mas Otong dan aku masih bangun ya?”

Header, lalu tiba-tiba, tiba-tiba Bibi Ita menyentuh pesawatku.

“Wow, itu bagus juga, kamu … Mas … Apakah kamu pernah mencoba lawan Flying Duo?

“Belum .. !!” Saya berbohong dan saya masih menyentuh atas dan ke bawah. Saya mulai merasa bahagia karena saya tidak pernah merasa.

“Mas .., bisakah aku melihat pesawatmu sebentar …?” Saya belum memiliki kesempatan untuk menanggapi, Bibi Itardi telah menarik, dan dalam prakteknya, pakaian dalam saya tertinggal di samping baju.

“Oh, jadi aku keluar seperti ini, mas …?” Kata Bibi Eta

“Sebenarnya, jika pesawat saya bangun sepanjang seperti melewati celana dalam saya, saya tidak tahu persis berapa lama pesawat saya?” , Aku terus menikmati tangan Bibi Eta, kataku.

“Wow, tentu saja, Bibi, yang kemudian menjadi istri Mas Otong, pasti akan senang mendapatkan suami Mas Otong yang kaya,” kata bibi itu sambil terus mengguncang pesawat saya.

Ons, sangat baik untuk diguncang oleh bibinya dengan tangan-tangan putih tipis itu. Tanpa sadar aku melanjutkan desahan lezat, tanpa mengetahui, bahwa Bibi Eta telah melepas handuk yang telah ia gambar sebelumnya, yang aku tahu karena pesawatku telah digosok di antara payudaranya dan tidak terlalu besar.

“Sigh .., tante .., tante tante .., meskipun ..”, mendesah, miring di dinding rak barang,

Kali ini, bibi meletakkan pesawat saya di bibir kecilnya, dengan padang rumput keluar dan meletakkan pesawat saya di mulutnya sementara kadang-kadang menyerap .., Namun demikian, seperti terbang. Terkadang, ia juga menyerap buah dari salk …, terlepas dari sesh. “Aku menghela nafas.

Saya terkejut, tiba-tiba paman saya menghentikan kegiatannya, dia memegang pesawat saya ketika dia berjalan ke meja perdagangan yang agak di sudut, dan Bibi Eta bangkit sambil berlari di atas meja menghadap saya, kemudian Sanam jelas ditampilkan di depan saya sekarang.

Bibi Eta berkata: “Mas Otong … Ayo cepat main belahan bumi ini …”

Tanpa basa-basi lagi, saya menarik celana dalamnya ke lutut .., Wow, pemandangannya sangat indah, vagina memiliki rambut yang lembut tidak banyak. Seolah aku tidak percaya Bibi Ita punya anak.

Saya langsung menjilat vaginanya yang harum, dan ada banyak lendir yang asin dari vaginanya. Aku pus bibi lapar, aku memainkan lidahku di klitorisnya, terkadang aku memasukkan lidahku ke dalam lubang vaginanya.

“Tapi, Apogee,” desah bibi sambil menempelkan susunya.

“Setelah itu, mas … mas … teruuuuuuuuuss …”, aku semakin gemetar, ketika aku memasukkan lidahku ke dalam vaginanya, ada perasaan kehangatan dan membuat pulsa kecil semakin gila.Kemudian Bibi Ita membalikkan tubuhnya di atas meja dengan pahanya tertekuk.

“Datanglah ke Mas Otong .., Bibi tidak tahan …, di mana pesawatmu Mas … tekan saja di depan sini bro” memintaku untuk membuatnya lemas.

wowww .., Mas Otong .., Mas Otong Bird Jika kamu bangun kan? “Dia berkata

Aku hampir tidak mendengar Bibi Ita berkomentar di pesawatku, karena aku melihat penglihatan yang sulit, vagina dengan sedikit rambut lembut, basah oleh cairan lendir, sehingga terlihat mengkilap, dan aku segera menghubungkan pesawatku ke vagina.

“Kenapa bibi ..?” , Saya bertanya kaget.

“Sudah mas saya …, terus …”, lalu saya meletakkan kepala pesawat saya di vaginanya yang sangat sempit.

“Bibi .., Bibi sangat ketat?”.

Bibi Etta berkata, “Tidak apa-apa, Mas .., lanjutkan …, karena waktunya sudah lama, bibi tidak begitu …, nanti kamu juga akan menyesuaikan ukuran penismu …”

Ya .. Saya dipaksa sedikit demi sedikit .. Hanya setengah dari pesawat saya jatuh .. Bibi Ita seperti cacing panas yang beterbangan di sana-sini.

Dia berkata dengan kacau: “Ogg …, mas …, oh …, mas …, nafsu makan …, lalu … lalu …”

Demikian pula, saya, meskipun burung saya masuk ke dalam vaginanya hanya setengah, tetapi jerami itu tidak biasa. Gerakan saya yang lebih lama menjadi lebih cepat. Kali ini pesawatku yang dimakan bibi bibiku ambruk.

Keringat mulai membasahi tubuh saya dan tubuh bibi. Tiba-tiba bibi itu duduk memelukku dan berjalan ke arahku.

“Oh Agi Mas …, meskipun …, luar biasa …, Ooh … Ooh …”, dia menghancurkan dirinya sendiri.

Tapi permainan kami tidak lama, karena saya khawatir orang akan memasuki rumahnya terlalu lama. Setelah beberapa ratus putaran, dia akhirnya mencapai ambang orgasme.

“Mas Otong sudah mau keluar ya?” Aku menggelengkan kepala, karena aku berpura-pura.

Bibi lalu berbaring.

Kemudian Bibi Eta menghela nafas, “Hei .. berlianku ..”, tiba-tiba Bibi Eugay memelukku menggaruk punggungku.

“Ounce mas … aku ingin keluar.” Kemudian, dari lubang kewanitaannya, dia merasa semakin dan semakin tergelincir, tetapi semakin merasa, dia terpaksa terbang. Ah, aku merasa seperti akan keluar, aku terus bergoyang, tanya Bibi Ita.

“Bibi .., aku meninggalkan tempat Bibi ..?, Bisakah aku di dalam …?”

“Terrsseerraah ..” Bibi menghela nafas Ita.

Saya bertanya-tanya .., gerakan tercepat saya, burung saya terbang dengan keras, dan kemudian meludahkan cairan di lubang toples.

Kartu … Kartu …! Semen masuk ke dalam dan pada akhirnya semuanya terasa ringan, tubuh saya sepertinya terbang, ada kesenangan luar biasa.

“Mas Otong … juga bagus,” katanya tentang gerakanku.

Setelah itu saya kembali mengenakan pakaian dalam dan sarung tangan. Tapi Bibi Eta masih di punggungnya di atas meja telanjang.

“Mas Otong … Jika kamu ingin membeli rokok lagi … Pada saat ini, ya, jika kamu mematikannya, mereka telah menggedor, ok, bahkan jika mereka tidak kacau, membuat marah bibi …”, bibi bahagia menggangguku selama Dia memainkan putingnya dan klitorisnya masih terlihat bengkak.

“Bibi Mass Otung sering ingin membantu bibi menutup stan,” kata bibi dengan senyum nakal.

Kemudian saya pulang ke rumah … Dalam perjalanan baru saya, tubuh saya terasa lemah, tetapi itu tidak berarti apa-apa dibandingkan dengan kebahagiaan yang baru saja saya dapatkan. Hari berikutnya ketika saya akan pergi ke kantor, ketika saya berada di depan gerai Bibi Ita, saya dipanggil …!

‘Hilang rokok, bro … nanti beli lagi, ya? Malam.

 

unnamed

About admin

Check Also

117410111_121988162661807_2261600797141485049_n

Cerita Sex Lama Tidak Ngewe Jadi Cepat Keluar

Croot3m.com – Meskipun telah belasan tahun meninggalkan Bandung keterikatanku kepada kota kembang itu tidak begitu …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

close