Home / cerita 18+ / Cerita Sex Dewasa Ngewek Dengan supir Pribadi
117752407_2684765771744800_7260141407920373426_n

Cerita Sex Dewasa Ngewek Dengan supir Pribadi

Croot3m.com – Sampai suatu hari Mang Sardi bertanya seperti ini, “Neng Dita kenapa ini dilakukan dengan keponakan saya?” Hanya masalah kompilasi yang diajukan Mang Sardi, saya sangat terkejut, saya pikir Dedi akan diam dalam ribuan bahasa, tetapi sebenarnya Dedi benar-benar memberi tahu pamannya, dan saya sangat malu mendengarnya langsung dari pertanyaan Mang Sardi, beberapa bulan lalu atau mungkin satu tahun yang lalu Mang Sardi hanya membelai area sensitif saya dan tidak berjuang untuk membobol keperawanan saya yang dihancurkan oleh keperawanan saya sendiri.

Saat ini saya hanya merasa malu karena kompilasi Mang Sardi bertanya kepada saya, September 2015 mendatang, yang sudah hampir 2 bulan sejak Dedi masuk ke dalam keperawanan saya. Saya tidak pernah bermain seks dengan siapa pun, termasuk Mang Sardi, karena sejak saya melakukan hubungan seks untuk pertama kalinya, saya pikir ini adalah kali terakhir untuk melakukannya (sebenarnya saya bersumpah untuk tidak melakukan aktivitas seks sekecil apa pun), tetapi terus terang berbicara Jika saya benar-benar disiksa oleh hubungan seks yang saya alami sejak 10 bulan lalu.

Dan ternyata Mang Sardi mengemukakan masalah itu lagi sehingga gambar seks terlintas di benak saya lagi dan kompilasi Mang Sardi bertanya tentang seks saya dengan keponakannya. Ketika saya masih Sardi Tanya, saya sedang menonton TV di ruang bawah tanah di pagi hari jam 10 dan seperti biasa di rumah yang tenang karena orang tua saya sedang bekerja dan saudara perempuan saya di sekolah

Saya masih ingat kompilasi dengan sangat baik pada 4 September 2015. Saya menjawab saat ini “ah Mang Sardi …. sudah ah jangan tanya masalah itu lagi, dia malu mendengarnya …” begitu kasarnya menjawab saya pada waktu itu. .. lalu Mang Sardi tersenyum ketika dia mendekati saya yang sedang berbaring di sofa depan di TV dan berbicara seperti ini “Dulu saya suka menggosok dengan ibu saya … kompilasi Anda meminta Neng Dita lagi untuk menggosok lagi, mau atau tidak ? ”

Aku secara alami menggelengkan kepalaku menyuruh Sardi pulang ke ruang keluarga. “Jangan ganggu, Dita … pergi saja ke dapur!” Saya katakan setengah mencaci pada saat itu. karena saya bosan menonton televisi saya ingin mandi di kompilasi pagi saya menonton kuliah di 12 dan langsung ke kamar mandi dan setelah saya mencuci rambut saya langsung ke atas kamar saya sambil mengenakan daster dan di kamar saya, saya segera buka pengering rambut untuk memperbaiki rambut saya, saya melihat pintu kamar saya setengah terbuka karena saya berasumsi tidak ada kata di atas saya membuka daster yang tidak menggunakan cd dan jadi saya segera membukanya pada waktu itu dan ternyata Sardi sedang mengintip aktivitas saya untuk membuka daster pada waktu itu saya benar-benar telanjang.

Aku melihat dari cermin kamar bayangan Mang Sardi yang menyapu pandanganku ke tubuhku, aku memekik kaget dan menutup ruangan dan berpikir Mang Sardi lebih tertekan untuk kamar tidurku yang tidak mengangkat kunci sehingga aku menutup dadaku dengan tanganku pada saat ini dan memohon Sardi untuk Mang meninggalkan kamar saya saat ini eh dia bahkan tersenyum mengatakan ini “neng Dita mengapa malu-malu beberapa waktu lalu” katanya sambil masih melihat bagian vital saya, pada saat itu saya hanya menerima pembunuh saya tangan dan dadaku dan tentu saja seluruh tubuhku pecah putih dan halus.

Pada saat itu, Mang Sardi menjadi semakin sulit untuk mendukung saya sambil mendorong saya ke dinding kamar saya yang membuat saya meningkatkan motivasi saya pada waktu itu saya berjanji tidak akan membantah sumpah untuk tidak melakukan kegiatan seksi dengan siapa pun yang ingin membantahnya , bahkan beberapa tahun yang lalu saya minta digosok dengan Mang Sardi.

Oh pada waktu itu aku masih lajang tetapi tidak punya pacar karena takut ibu jika aku punya pacar, dan setelah Mang Sardi semakin menyukai dinding, nafas semakin dekat ke wajahku dan dia mulai membelai rambutku sementara aku memohon tidak untuk memperbaikinya Seperti ini “mamang tidak melanjutkan, kami telah meminta itu tidak akan sama dengan sebelum kompilasi Anda karena Anda takut kecanduan, tolong hentikan …”Sementara sedikit demi sedikit berjongkok sambil memegangi tanganku tetap tertutup alat kelamin yaitu dadaku dan alat kelaminnya dengan kondisi terbalik saat itu, eh Sardi bahkan berkata seperti ini “neng Dita mamang yang baik pasti akan dengan mudah percaya Neng …. karena kamu sudah melihat lebih dari ini Deng sering sering melamun dan hari demi hari, Dita membuat Anda jatuh cinta dengan kecantikan dan kecantikannya, terutama kompilasi yang dibungkus dengan handuk, oh man Anda tidak.

Pia sekali beberapa bulan yang lalu …. Pada saat ini Ning Dita menjadi lebih cantik. “Dia berkata dengan nada yang dimiliki dan ketika saya menutup mata saya ketika saya menutup mata saya ketika saya mulai memukul rambut, pipi dan kelopak mata saya pada saat itu ada sedikit air mata., Tangannya berhenti telinga dan mengusap Di telinga saat ia terkadang merentangkan pukulannya ke leher, secara bertahap merangsang gairah seks yang belum menstruasi selama 3 hari.

Aku terdiam ketika Mamang bergabung dengan squat dan mengenai tangan yang menutup kotak itu, sambil tetap menutup mata ini. Mamang mengulurkan tangan ini dari dadanya. Anehnya aku setuju dengan momen itu ketika dadaku mulai terbuka karena kamu membuka tangan yang mencegah dadanya.

Kemudian dia meletakkan tangan kiriku ke bawah sehingga dia bisa berjongkok di dada saya di kiri dan kanan, dan Mamang mulai memukul kotak itu pada saat itu sementara kami masih jongkok bersama dan kadang-kadang melihat ayam jantan saya, yang masih tutup dengan tangan kanan dan garpu di tangan kanan saya. Yang menghalangi alat kelamin saya dan dihipnotis karena kelemahan dan tangan kanan saya melemah.

Pada saat itu, posisi saya membentang di dinding kamar saya dan saya menurunkan tangan saya, tentu saja, Mang Sardi bebas untuk melihat pemandangan indah yang tidak lagi dia nikmati seperti baru-baru ini.

Setelah Mang Sardi mulai menyentuh alat kelamin saya dengan posisi menusuk, saya juga hanyut menikmatinya karena saya tidak melakukannya selama 10 bulan yang lalu setelah berhubungan seks dengan keponakannya Diddy. Aku memejamkan mata dan mencoba menikmati suasana ketika aku sesekali menghela nafas yang mungkin membuat Mang Sardi lebih antusias pada saat itu. Kemudian dia mencoba untuk menggantung tubuh saya pada saat itu di tempat tidur saya dan anehnya, dia mengulurkan tangannya pada saat itu seperti memberinya kemungkinan untuk menikmati lebih banyak kesenangan.

Pada saat itu, saya memiliki sentuhan penuh dan saya melihat jam di dinding saya pada jam 12 siang. Ini berarti bahwa saya harus pergi ke perguruan tinggi tetapi saya tidak berpikir tentang bersiap-siap untuk kuliah, dan hanya merasakan kebahagiaan yang saya rasakan ketika Mang Sardi mengangkat tubuh saya di kasur. Dalam adegan berikut, Mang Sardi membuka keberaniannya dan kemudian perlahan membuka celananya sendiri yang ternyata tidak lagi menggunakan celana dalamnya setelah waktu itu dan alat kelaminnya diperketat dibandingkan dengan diameter keponakannya yang lebih muda tetapi berwarna lebih putih.

Saat dia membuka celananya, dia masih mengenakan baju merah, dan dia memintaku untuk menghapus penis yang tegang itu. Perlahan-lahan aku meraih kemaluan Sardi yang hangat dan berdenyut-denyut, lalu perlahan-lahan bergoyang seperti yang kulakukan setahun lalu di mobilku bersamanya.
Dia mengendarai lututnya dalam posisi pengereman ketika aku perlahan memukulnya ketika aku berada di tempat tidur dengan posisi tidurku dan kadang-kadang dia terlihat dan sebelum kedatanganku ke payudara putihku yang lembut, dadaku benar-benar seorang gadis dengan ukuran 34b tetapi tajam, putih dan halus tanpa cacat, mungkin itu yang membuat Sardi Mang gila.

Kemudian dia mendekatkan wajahnya ke arahku dan mencoba mencium bibirku tetapi aku menolak dengan menggelengkan kepalanya di bantal pada saat itu dan hanya mencium dahiku di leher dan dadaku lalu di depan perutnya dan berakhir di alat kelaminku yang sudah basah kuyup … ah begitu enak aku merasa … aku menolak untuk Baunya seperti Mang Sardi merokok sehingga napasnya begitu buruk dengan bau kebiasaan cerutunya. Tetapi ketika saya memperpanjang, area kemaluan saya benar-benar naik ke udara dan rileks seperti kencing tetapi sangat lezat.Setelah orgasme tubuhku dipenuhi keringat menghentikan kegiatannya, lalu tanyakan padaku seperti ini “Ning Dita …. Jika burung itu memasukkannya ke dalam Ning Dita … Bolehkah aku melakukannya?” Dia berkata pelan, dia disentuh oleh kepalanya pada saat itu, dan kemudian dia berkata lagi, “Tapi Ning, istirahat dulu … mamang clay neng Dita Ini panas” dengan kepalanya saat itu, sangat panas di sini pada sore hari terutama pada jam 12.

Setelah hanya 15 menit, Mang Sardi membawa air dingin dari bawah hanya menggunakan kemejanya yang dikenakan dan melihat burung-burung itu menyusut. Kemudian setelah saya minum, dia bertanya kepada saya, “Apakah Dita Deng dulu terbiasa mengisap burung Didi atau tidak?” Dia dengan polos bertanya, ketika saya pikir ini adalah “dasar desa, pertanyaannya sangat tidak bersalah,” kemudian dia menggelengkan kepalanya dengan jujur … dan tersenyum seolah-olah dia menginginkan pendulum dari pesawatnya.

Setelah saya meletakkan gelas di atas meja, dia kembali ke tempat tidur kamar saya dan mulai memukuli dada saya lagi …. Saya meletakkan mata saya lagi dan mulai menikmati sentuhan lain ketika saya mengangkat kaki kiri saya pada saat itu kepada Ennaht dan menghela nafas dengan nikmat dan sepertinya Sardi Mang berdiri. Baiklah Sekali lagi, saya membuatnya lebih dekat ke mulut saya bergetar

Pada pandangan pertama, ada bau keringat di sekitar alat kelamin, dan saya mencoba untuk tidak menghirup dan mencoba membuka mulut ini ketika saya menekan diameter lebar alat kelamin dan ketika saya mulai menyentuh lidah saya di lubang, penis merasa garam dan ingin tahu, kemudian secara bertahap saya memasukkannya ke mulut saya sedikit … Merupakan alat kelaminnya yang kedua

Butuh waktu lama untuk kembali ke kepala saya sambil mengisap alat kelamin Mang Sardi di mulut saya pada saat itu, dan saya merasakan sakit di mulut saya pada saat itu, dan akhirnya setelah sekitar 15 menit air yang tebal keluar rambut aneh dari alat kelaminnya sperma sperma sperma sperma yang matang di mulut saya yang mungkin matang di mulut saya yang mungkin Setengah dari itu pada waktu itu. Dicekik dan ingin muntah?

Setelah dia mencoba menjilat para anggota.

Setelah kami istirahat selama setengah jam. Itu berarti saya tidak kuliah.

Pada saat itu, apakah itu terjadi? Tetapi saya tidak bisa?

Ketika kegiatan ketiga ini mulai saling mengalahkan, dia memukul paha dan punggung paha, sementara aku memukul penis di dada dan kadang-kadang wajahnya. Saat itu kami mencium bibirnya, aku merasa aneh, Mang Sardi, yang berusia 50 tahun, mencium bibir kecilku yang merah Itulah yang terjadi ketika lidah bermain!

Mamang menatapnya perlahan dan perlahan karena dia masih kencang dan sakit beberapa kali dan tidak masuk ke dalamnya tetapi dengan sabar menghadapi dan membantu membimbing penisnya ke alat kelamin saya untuk datang akhirnya meskipun agak menyakitkan (saya mengerti saya melakukannya hanya dua kali setelah semua, periode waktu 10 Bulan yang sangat panjang (rambut) pada akhirnya.

Setelah sekian lama kami melakukan hubungan intim akhirnya berteriak croooottt lalu orgasme untuk ketiga kalinya sementara Mang Sardi menghilang dan keluar dari alat kelaminnya dan meminta saya untuk menghisap waktu yang lama hampir setengah jam akhirnya keluar , Sperma ….

 

unnamed

About admin

Check Also

117410111_121988162661807_2261600797141485049_n

Cerita Sex Lama Tidak Ngewe Jadi Cepat Keluar

Croot3m.com – Meskipun telah belasan tahun meninggalkan Bandung keterikatanku kepada kota kembang itu tidak begitu …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

close