Home / cerita 18+ / Cerita Sex Dewasa Pertama kali Merasakan Memek Perawan SMA Yang legit
109107103_174836550683114_5800603770985039283_n

Cerita Sex Dewasa Pertama kali Merasakan Memek Perawan SMA Yang legit

Croot3m.com – aku mengalami hal ini terjadi ketika Anda masih di sekolah menengah. Ketika saya kembali ke sekolah menengah saya kembali ke seorang gadis sekolah menengah, saya baru saja memanggil nama teman saya Millie. Itu tua, cerdas dan cantik dan memiliki tubuh ramping dan halus dengan ukuran bra 36B. Saya pergi dengan Millie selama 6 bulan. Saya suka berbagi ide dengan teman saya tentang hal-hal yang berbeda termasuk hal-hal yang berbau.

Karena pengetahuan saya yang luas tentang seks sehingga saya dapat menjelaskan berbagai istilah, situasi dan tempat di mana kegiatan alfabet baik karena saya sering melihat film porno dan membaca buku tentang seks.

Suatu hari, saya mengundang teman saya ke rumah saya. Ngomong-ngomong waktu itu sekolah baru saja menyelesaikan ujian akhir. Saya bertanya, Millie, kamu tidak datang ke rumah saya hanya mengobrol. “Aku hanya ingin dia kalau kamu tidak punya siapa-siapa di rumah,” jawab Millie. Saya langsung curiga ketika Millie mengatakan itu.

Ngomong-ngomong, rumah saya tidak ada lagi siang ini karena semua anggota keluarga saya menerima undangan untuk menikah dengan saudara mereka di Sukabumi. Bahkan di rumah saya hanya ada pelayan saya. Lalu aku menjawab, “Ya, kita sekarang pergi, yah, ke rumahku.” Ketika saya tiba di rumah saya, saya langsung mengundangnya ke kamar saya di lantai paling atas. Saya pertama kali memulai komputer saya untuk mendengarkan lagu-lagu dari Winamp. Sementara teman saya pergi ke kamar mandi untuk berganti pakaian dan tabung.

Ketika saya keluar dari kamar mandi, saya terkejut melihat pakaian yang dikenakan teman kecil saya. Dengan tank top gelap dengan jaket tipis dan celana jeans. “Bagaimana kamu tidak mau memakai pakaian terbuka kecil?” Millie bertanya. Dia tersenyum lembut dan duduk di pahaku. Aku langsung khawatir ketika Millie duduk di pangkuanku dengan pakaian seperti itu dan aroma tubuhnya menggelitik rambut hidungku. Saya berbicara tentang pembicaraan sederhana: “Anda baru saja melepas jaket Anda, hanya saya yang bisa melihat Anda.” Dia membuka jaket dan mulai melihat tubuh coklat gelap.

Segera, aku mencium lehernya. Lalu dia meledak dan menyeka telinganya seolah-olah aku es krim. Saya pikir dia juga terganggu dengan tindakan saya. Dia membalikkan tubuhnya ke arahku sampai wajahku bertemu wajahnya. Dia berkata, Aneh atau tahu itu.” Saya hanya tersenyum. Kemudian dia mencium bibirnya yang merah dan tipis yang menunjukkan bahwa dia menciumku. Lalu aku berdebat dengan lidahnya.

Ternyata meskipun dia berciuman untuk pertama kalinya, dia sangat pandai mengikuti irama bibirku. Mungkin karena saya sering menjelaskan panjang lebar tentang hal itu. Hehe. Selama 7 menit aku mencium seorang Prancis bersamanya di bangku. Dia tampak tidak senang hanya dengan ciuman Prancis. Kemudian dia bertanya tantangan saya saat dia menggosok-gosok penisnya ke penisku. Segera kencangkan saya.Saya hanya membawanya ke tempat tidur. Dengan posisi berbaring saling berhadapan, kami melakukan ciuman Prancis lagi tapi kali ini ditemani oleh tangan gerilya mulai dari tubuh bagian atas. Suara air liur dan cium bibir kita. Perlahan-lahan aku menurunkan sabuk tanktop untuk membuat payudaranya terlihat. Tapi dia berhenti bermain sebentar dan kemudian bertanya sambil bercanda, “Apakah kamu ingin melihat payudaraku?” Saya setuju dengan pertanyaan Millie. Buka tubuh bagian atas Millie dengan payudara yang masih padat dan indah.

Saat melakukan ciuman Prancis, saya memainkan payudaranya dengan menekan puting teman saya dengan tangan saya. Dia tampak agak sakit tetapi enak dengan tindakan. Lalu aku menjilat payudaranya dan melarutkan payudaranya. Karena terlihat panas, tanganku mulai melambai ke bagian bawah tubuhnya sambil menjilati payudaranya.

Karena Millie menggunakan celana jins saya tidak bisa meletakkan jari saya di vaginanya. Game berhenti. Saya bertanya, Apakah Anda yakin tidak ingin mempublikasikan nama panggilan Anda yang pertama? Dia menggelengkan kepalanya seperti yang diinginkannya. Akhirnya, kami membuka pakaian dan saling memandang untuk mengagumi tubuh kami. Millie dengan tubuh indahnya dan saya yang tubuhnya rendah lemak dan putih. Kami kembali ke tempat tidur untuk melanjutkan pertarungan.

Kami berciuman lagi saat tangan saya bermain di vagina dan payudaranya. Saya memasukkan jari-jari kanan saya ke dalam vaginanya dan merasakan cairan hangat di dalam vaginanya. Aku bingung sambil memukul-mukul vagina Millie dengan dua jari. Dia merasa lebih hangat kali ini meskipun dia hanya membiarkan desahan diam. Tapi sekarang, Millie berani meraih penisku meskipun dia tidak besar. Lalu aku berkata, Eh, mari kita ubah posisi menjadi 69?” Dia mengangguk lagi. Pada akhirnya, kami mengubah sikap dan wow, vagina Millie sempit dan wangi, ditutupi dengan bulu tebal.

Saya menjilat sambil memainkan jari-jari saya di vaginanya sementara Millie karaoke di bawah ini. Saya kadang-kadang menggigit bibir saya dan tanggapan penuh pus dengan menggigit gigitan saya. “Itu menyakitkan bagiku, tapi kelihatannya bagus … Ah … Simpan itu … Ah !!!” Tiba-tiba cairan hangat keluar dari kecenderungan vagina karena reaksi itu menelan dan cairan itu sangat enak di karaoke. Penisku juga makanan lezat untuk Milli, Millie mengisap dan mengguncang penisku sebagai ahli seks.

Selama 30 menit, kami memegang posisi ke-69, Millie berkata: Aku segera mengangkat Millie di atas tubuhku dan meletakkan vaginanya tepat di atas penisku. Meski agak licin, tapi lubang saya langsung masuk ke vaginanya. “Aduh, aku bosan … Apa yang kamu lakukan, Ni?”Millie menghela nafas ketika dia menaikkan kecepatanku naik dan turun sambil menekan payudaranya. “Aduh ah Aduh sakit yah … enak …. eh …” Millie sudah tampak lemas. Saya mengubah posisi saya dengan meletakkan tubuh saya yang dikepang dan meletakkannya di atasnya. Sekali lagi, saya mengatur kecepatan saya menjadi stabil. Millie menjerit dan menikmatinya. Kemudian saya bertanya, “Apakah Anda ingin mendapatkan orgasme?” Millie menjawab: “Aku akan menunggu sedikit lagi, kurasa aku akan keluar.” Saya mengharapkannya segera. Mengundangnya untuk duduk dengan satu sama lain masih dengan penisku di dalam vagina

Saya lebih baik dari ini, jelasnya. Karena dia baru saja keluar mempercepat gerakan saya. Sambil mencium dan meremas tanganku di payudaranya, aku terus mempercepat gerakanku. “Ah Nton … Oh ya … kalau begitu Nton …” kata Millie. Lalu saya merasakan vaginanya seperti kencang dan ada cairan hangat menyentuh penisku. “Oh, akhirnya aku juga keluar,” kata Melli. Saya hanya mengatakan ya dan permainan panas kami berlanjut.

Setelah beberapa saat kami memainkan posisi ini, kami mengubah posisi lagi. Kali ini dengan tubuh Millie dibuang ke bawah karena kelemahan saya di atas. Tekuk kakiku dan kakiku di pundak membuka bukaan vagina. Saya meniup LG Vagina Millie “ahhhhhh uuuuuhhhhh enaaaaaaakkk yeaaaaah …” Aku menarik penisku perlahan karena aku melihat wajah Millie yang tertatih-tatih pincang tak berdaya. Saya merasa kasihan pada saya karena ini adalah pengalaman pertamanya. Jadi saya pikir saya baru saja menghentikan game ini. Saya pikir masih ada hari esok.

Karena saya belum keluar, saya menyuruh Millie untuk mengisap dan mengguncang penis saya. Setelah beberapa menit air mani saya akhirnya keluar di mulut Millie. “Kau Mel Mel …”, bayar upeti. Kami akhirnya jatuh tertidur setelah melakukan alfabet di mana kami berdua masih telanjang.

Jangan merasa bahwa hari sudah mendekati matahari terbenam, kami bangun dengan tubuh telanjang dan mandi bersama. Kemudian saya membawanya pulang tepat sebelum keluarga saya datang. Sebenarnya game itu adalah pengalaman pertamanya tetapi tidak untuk saya. Setelah kejadian ini, kami sering melakukannya di rumah atau di mobil saat bepergian. Tapi permainan Millie kini telah maju.

 

unnamed

About admin

Check Also

117410111_121988162661807_2261600797141485049_n

Cerita Sex Lama Tidak Ngewe Jadi Cepat Keluar

Croot3m.com – Meskipun telah belasan tahun meninggalkan Bandung keterikatanku kepada kota kembang itu tidak begitu …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

close